eyang putri hafal Al Quran..


Kemarin sore, saya dan seorang teman terbaik saya di jalan kebaikanbarakiLlah yaa, sayang! – berbincang hangat soal kehidupan kami masing-masing, bercerita soal ini-itu seperti halnya apa yang dilakukan sahabat, tidak perlu sering bertemu, namun ketika bertemu waktu sehari tidak akan cukup untuk dihabiskan dengan berbincang bersama. Dalam pembicaraan kami, kami saling berbagi dalam usaha kami untuk berhijrah menjadi diri yang lebih baik, terkhusus soal hafalan Al Quran, hingga terbersit percakapan berikut:

Saya: Ih, aku jadi inget eyang putriku. Kebiasaan beliau tiap hari itu bangun jam 3 pagi, mandi, sholat tahajjud, masak nasi, sambil nunggu subuh biasanya beliau muroja’ah di ruang tengah. Beliau hafal berapa juz gitu aku lupa.

Wachi: Keren yaa eyang putrimu. Kalau eyang putrimu aja bisa hafal Al Quran, kenapa cucunya nggak?

Saya: … *speechless* *pingsan*

Sepulang dari kebersamaan kami untuk mencicipi varian Mc Flurry baru rasa blueberry lychee di McD Drive Thru Kayutangan, diiringi gerimis yang cukup rapat, akhirnya saya mulai galau. Galau kali ini jelas bermutu, ini galau tentang hafalan Al Quran. Saya benar-benar tertusuk oleh perkataannya: Kalau eyang putrimu aja bisa hafal Al Quran, kenapa cucunya nggak? Sakit. Banget! Alhamdulillah Allah menganugerahkan teman yang begini baiknya buat saya, buat menyadarkan saya akan kemaksiatan-kemaksiatan yang saya perbuat, yang membuat saya jauh dari jalan Allah. 😐

Soal eyang putri, beliau adalah perempuan yang sangat cantik, berkulit putih, tubuhnya wangi, perasaannya halus, pemalu, beliau bersuku asli Bugis – Sulawesi, namanya Siti Wardah. Cantik kan namanya? Secantik wajah dan perilakunya. Jadi, sebenarnya nenek moyang saya adalah pelaut – kayak lagu anak-anak. Beliau yang masih kecil dan keluarganya hijrah ke Banyuwangi dan menetap di sana hingga akhir hayatnya. Di masa mudanya, beliau mesantren di Jember, kemudian menikah dengan eyang kakung saya selepasnya dari pesantren. Keluarga dari papa memang religius, eyang kakung termasuk ulama NU di kotanya. Papa sendiri bisa mengaji kitab kuning – sayang saya belum pernah diajarin. Eyang putri, hafal beberapa juz di Al Quran. Rutinitas pagi beliau semasa hidupnya adalah bangun jam 3 pagi, mandi, sholat tahajjud, memasak nasi, sembari menunggu adzan subuh beliau terbiasa muroja’ah di ruang tengah. Saya yang dulu sering menghabiskan masa liburan sekolah saya saat SD di rumah eyang, biasanya ikut bangun pagi, tapi ketika eyang ber-muroja’ah, saya ikut tertidur lagi dengan badan berbaring di sofa dan kepala saya di pangkuan beliau. Saya memang cucu yang paling dekat dengan beliau. Eyang putri orangnya sangat tertutup, namun dengan saya beliau bisa menceritakan semuanya. Pun, ketika eyang putri saya meninggal 2007 lalu, saya merasa sangat kehilangan hingga saya berharap eyang datang dalam mimpi saya. Eh, akhirnya kerinduan saya pada eyang putri terbayar sih ketika beberapa saat lalu saya bertemu beliau dalam mimpi. 🙂

Perbincangan saya kemarin, membuat saya teringat pada eyang putri dan segala ke-subhanaLlah-annya. Saya benar-benar harus berubah, menjadi lebih baik. Kalau eyang putri saya aja bisa hafal Al Quran, artinya saya juga harus bisa. Pelan-pelan, tapi saya harus punya target. Saya ingin menjadi perempuan – istri – ibu sekeren eyang saya. Langkah pertama? Ganti playlist lagu dengan murattal. Berat (banget) sih, tapi, harus diniatin dari sekarang juga. Bismillah! 😉

Terkhusus buat Wachi, makasih, makasih, makasih banget buat kebaikan yang kamu sebarkan buat saya selama ini. Semoga Allah selalu melindungimu dan menjagamu untuk tetap istiqomah di jalan kebaikan. Aaamiin 🙂

 

Advertisements

2 comments

  1. *lagi googling photo indonesia mengajar tau2 nyasar kesini
    wah hebat yah eyang aja bisa hafal Alquran hrsnya yg muda juga jgn mau kalah… 😀
    salam kenal ya rofiqoh

    1. salam kenal juga 😀
      aamiin.. ini sedang diusahakan hehe
      ikutan indonesia mengajar tahun ini kah?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: